Belajar… Belajar???

Akh bosen… belajar terus!!!
Helloooo belajar gak cuma di dalam kelas lho.
Bukankah setiap detik kehidupan kita bisa kita jadikan pelajaran?
Apa yg kita lihat, dengar, & rasakan sebenernya juga bisa kita jadikan pelajaran.

Ok, Kita memang umumnya ingin belajar sampai ke jenjang yg tinggi setinggi-tingginya. Yg terpenting “untuk apa?” Untuk nyari gelar? Ijazah? Utk modal cari kerja?

Tapi anehnya banyak orang melupakan soft skill yg sebenernya jauh lebih penting.

Dah ah lanjut kapan2 lg. Sarapan dulu…
Ada pertanyaan???

Iklan

Legalisasi Titip Absen (Part II-end)

“Trus, kalo ketahuan dosennya atau TUnya gimana donk?”
Nah kalo yang satu ini ya gimana kebijakan dari dosennya. Hehe…
Ada sebuah analogi yg pernah digambarkan oleh salah seorang dosen senior di kampusku. Gini deh, mahasiswa sudah mendaftar ke sebuah universitas, pasti terikat dengan buanyak aturan. Adalah suatu kewajiban mahasiswa utk mengaati peraturan di kampus. Dan mahasiswa berhak mendapat haknya yaitu memperoleh proses pendidikan & pengajaran di kampus. Nah, kalau mahasiswanya sendiri tidak mau “mengambil” haknya itu ya terserah dia kan. Dan dosen mungkin tidak bisa langsung menyimpulkan mahasiswa yg seperti itu payah, pemalas, dan hal2 negatif lain. Bisa jadi mungkin mahasiswa itu memang sudah betul2 mengerti tentang materi kuliahnya. Dgn kata lain emang dia udah cerdas.
Dan kembali lagi ke cara dosenny dalam mengajar. Dosen juga seharusnya punya banyak cara supaya mahasiswanya mau utk berangkat kuliah. Kalo dosennya aja killer, metode ngajarnya membosankan, cara berbicaranya monoton, ya sudah jelas Kampret haus pengetahuan aja males kali dateng. Hehe…
Ya udah deh segitu aja lah ya. Kembali ke diri masing2 aja. Karna tulisan saya yg ini dan yg sebelumnya pasti bakal banyak yg pro & kontra (lbh banyak yg kontra mungkin). Kita sendiri lah yang menentukan sebijak apa kita menyikapi apa yg mita lihat,dengar, & rasakan.
SALAM ISTIMEWAAA…

Legalisasi Titip Absen (Part I)

“Pak,saya gak boleh ikut ujian”
“Kenapa?”
“Presensi saya cuma 10kali,Pak. Sedangkan syarat biar bisa ikut ujian harus hadir minimal 11kali kehadiran dari 14 kali pertemuan kuliah.”

Hmmm, kalo dipikir-pikir kasihan juga sih mahasiswa yg beginian. Udah bayar mahal utk kuliah, gara2 gak berangkat kuliah beberapa kali gak bisa ikut ujian & pastinya nilainya gak keluar.

Kalo udah begini, banyak mahasiswa jd nyalahkan dosennya. Padahal kan kewajibannya dosen mengajar, sedangkan komplain gitu harusnya ke sistem perkuliahan di kampus donk. Sedangkan yg megang sistem kampus bukan dosen. Ketidakhadiran dianggap “masuk” kalau ada surat keterangan sakit dari dokter. Kalo sakitnya cuma pusing, sakit perut, atau sakit bulanannya cewek masa’ sih harus ke dokter sekedar biar dapet surat keterangan sakit?
Atau mungkin gak berangkat karna ada keperluan yg gak bisa ditinggal. Surat izinnya harus ditandatangani oleh wali & juga dosen yg bersangkutan,baru deh dianggap sah. Berasa ribet gak sih?!?!

Hmmm, solusi NGillernya adalah udaaah TITIP ABSEN ajaaa. Gak perlu pake surat2an, cukup modal sms doang. Bisa juga lewat ввмan atau twitter kan? Hehe.

“Trus, kalo ketahuan dosennya atau TUnya gimana donk?

Bersambung…

mau belajar Ventriloquism? ayo belajar bareng

Beberapa orang banyak yg menanyakan, “ventriloquism (suara perut) tu gimana sih caranya?”
Aku cuma bisa bilang, “ada triknya”.
Beberapa juga minta diajarin utk bisa berventriloquism. Pengen sih sebenernya ngajarin… “Wani Piro?” Hehe… Just kiddin’.
Aku suka bingung gimana cara “mengajari” karena aku bukan pengajar Ventriloquism. Aku cuma seorang praktisi, bukan pengajar. Lagian aku bisa trik ini juga awalnya autodeduct kok. Setelah itu baru deh aku ketemu & diajari beberapa trik dari Master Ventriloquist di Indonesia.
Kalo mau belajar mending langsung ke “Master”nya Indonesian Ventriloquist – Pak Budi Haha (@BudiHaha). Aku jg banyak belajar dari beliau.
Kalo mau belajar bareng ya hayuk. Kita sharing aja, OK…

Sulap… Stand Up…

Sebenernya aku mau cerita tentang ventriloquism sih. Udah tau ventriloquism kan ya?

Seni Ventriloquism yang asal katanya dari ventral yg artinya perut,& Loqui yg artinya berbicara/suara emang udah ada sejak jaman doeloe banget di Yunani sono. Awalnya sih buat acara keagamaan, trus lama kelamaan seni Ventriloquism ini berkembang ke seni hiburan panggung.
Ventriloquism ini masuk ke dalam genre sulap (ilusi suara). Tp ada juga yg memasukkan Ventriloquism ke genre komedi. MmMmM, lebih tepatnya Stand Up Comedy. Aku jd agak bingung sih sebenernya. Mau masuk ke Sulap, atau Stand Up… Aku bisa masuk ke dua-duanya. tapi, memang ngerasanya lebih nyaman ke komedi sih. Jadi kalaupun maen sulap, tetep jatuhnya ke sulap komedi… Dan bareng boneka juga. Hehe…

Mungkin ada yg bilang serakah lah, gak konsisten lah, sok-sok’an lah… I don’t care… Buatku sih, aku kembali aja ke essensi “seni hiburan panggung”. Selama aku bisa menghibur orang lain, & masih ada orang yang merasa terhibur dengan performku di panggung, ya aku akan tetap berventriloquism. Baik sulap… Ataupun Stand Up…

Ventriloquism never die

Punya Boneka Bawaannya Parno Mulu

Kamar kerjaku yg isinya komputer, buku2 & BONEKAku semakin gak selow nih. Kaya’nya sumpah serapah “SETAN!!!” Beneran gak salah aku teriakin. Pasalnya pas tengah malem lg asyik ngetik thesisku yang gak kunjung rampung, ada suara2 “kresek-kresek” dari arah belakang. Awalnya sih cuek aja. Bodo amat.

Pas mata udah mulai pegel, saatnya mengistirahatkan mata nih. Setel pelm bokep buat penyegaran «kikikik». Eh pas lagi asik2nya nonton, ada suara cewek yg manggil “Mas” jelaaaas bgt. Dasar SETAN!!! Dijawab malah ngilang gak ada wujudnya.

Besoknya pas lg ngetik juga, ada lagi kejadian aneh. Pas lg asyik2nya ngetik & ngrokok, tiba2 dari asbak kacaku bunyi “ting!”… Lah ni asbak pecah sendiri. Dasar SETAN!!! Kalo mau minta rokok, ambil aja tu rokoknya!!!

Atau jangan2 yg bikin ulah ni si Lola ya yg manggil2 “Mas”. & ulahnya Joni & Lola yg lg belajar sulap Mentalist mecahin asbakku??? Ya Ampoooon kalian berdua minta dibikinin sesaji??? Jangan rempong deh ya!!! Rempongnya di panggung aja ya…

Mungkin gak ye, pas tengah malem bonekaku si Lola tiba2 jalan sendiri masuk ke kamarku sambil bawa pisau dapur… Hiii jd keinget film Chucky…
Woles yaaaa Lol…

Pertama… Ketika semua BERMULA

hmmm…  apa yang harus kutulis….

banyak yang bilang orang hebat memulai semua dengan menulis. anehnya aku -yg notabene dosen honorer bahasa Inggris- gak pernah mengajar “writing”. selalu kebagian jatah mengajar “Reading”. Bodo Amat… mungkin itu emang udah rejekiku kan. tetap bersyukur… AlhamduliLaah.

Kalo untuk memenuhi kebutuhan hidup sih… aku lebih suka menjalani profesi sebagai seniman panggung. dulu pernah nyoba nyanyi & maen musik. kalah saingan Brooo…. persaingannya ampyuuuun dech. tapi dulu pernah ikut audisi talent show “Indonesia’s Got Talent”. Waktu itu dalam pikiranku, kalo aku nyanyi doank, pasti gak akan lolos. akhirnya aku menampilkan skill yang aku kuasai tapi belum pernah aku pentaskan… ya… “VENTRILOQUISM” atau lebih dikenal dengan seni suara perut. ealaaah sampe masuk final, meskipun tereliminasi sebelum masuk Grand Final. dari sini aku bisa kenal dengan banyak orang hebat diantaranya Mama Ina (Vina Panduwinata), Anjasmara, & Ria Irawan yang notabene juri-jurinya IGT. mereka semua sudah sangat berpengalaman di industri dunia entertain.

Tapi…. setelah tereliminasi. setelah itu… mau ngapain??? hambuuuh… yg pasti Aku masih inget banget pesan dari mbak Ria Irawan waktu aku tereliminasi. “kalo kamu mau BERTAHAN LAMA di industri seni panggung, merangkaklah dari bawah. JANGAN cuma mengandalkan cara instan”

2tahun setelah ajang itu, Stand Up Comedy mulai “diperkenalkan” secara luas di Indonesia. Sahabat sekaligus seseorang yang aku anggap mentor namanya Pak Budi Haha menyarankan kami pemain Ventriloquist utk ikut andil di Stand Up. alhasil, aku ketemu dengan Widy yg waktu itu adminnya @StandUpIndoJgj di Yogyakarta. dari situ aku bisa kenal dengan beberapa “punggawa” Stand Up Comedy di Jogja. ada Oom Imot, Mas Anang Batas, Mas Alit “Shitlicious”, Mas Awangizm, dll.

sampe sekarang sih aku ngerasa, dari sinilah semua “BERMULA”. entah karna apa, aku ngerasa disinilah aku bisa menemukan “SOUL”. aku bisa berekspresi dengan bebas sesuai dengan kepribadianku. aku bisa menghibur orang banyak, baik itu di panggung ataupun di kelas ketika mengajar. semua saling bertautan. apa ini “jalan” yang diberikan gusti Allah? HuwAllaahu a’lam.

kaya’nya segini dulu deh ya tulisan “PERTAMA”nya. besok kapan-kapan lanjut lagi dah…

cusss